Tuesday, March 1, 2011

TES IQ DAN EQ SEBAGAI CONTOH PELAYANAN PSIKOLOGI


SAPTA ABIMANYU



Kata Pengantar

Assalamualaikum wr.wb

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT berkat rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan pembuatan paper ini. Paper ini saya buat sebagai syarat untuk melengkapi nilai semester satu.
Paper ini berisi tentang Tes IQ dan EQ anak TK sebagai salah satu pelayanan psikologi di masyarakat. Paper ini mengupas tentang pengertian IQ dan EQ, manfaat tes, klasifikasi nilai tes, alat tes dan penggunaanya, serta bagaimana sesungguhnya manfaat hasil tes itu sendiri.
Semoga paper ini dapat bermanfaat dan dapat digunakan sebaik-baiknya bagi yang memerlukan.
Wassalamualaikum wr.wb

Bandarlampung, Februari 2011


(Penyusun)



Pengertian Tes IQ
IQ adalah sebuah singkatan yang kepanjangannya adalah Intelegensi Qaution dalam bahasa Indonesia sering disebut angaka kecerdasan seseorang. Kecerdasan yang dimaksud adalah kemampuan manusia secara umum (dalam hal pada umumnya).Hasilnya adalah berupa angka/score.

Manfaat Tes IQ
• Dapat mengetahui kecerdasan yang dimiliki
• Dapat melihat sejauh mana potensi bisa dikembangkan secara maksimal.
• Untuk mengkreasikan antara tingkat kecerdasan dengan hasil belajar yang dicapai (jika IQ tinggi harusnya prestasi belajar juga tinggi)
• Untuk mendeteksi kesulitan belajar disebabkan karena faktor kemampuan ataukah faktor yang lain seperti kemalasan, dll.
• Untuk pertimbangan dalam memilih jenjang pendek/panjang.

Klasifikasi Nilai Hasil Tes IQ
Untuk tes IQ score yang dihasilkan berkisar 70 – 169. Dengan penerjemahan sebagai berikut :
• 140 – 169 : Very superior (sangat pandai)
• 120 – 139 : Superior (pandai)
• 110 – 119 : High Average (diatas rata-rata)
• 90 – 109 : Average (rata-rata)
• 80 – 89 : Low average (dibawah rata-rata)
• 70 – 79 : Barderline (lambat belajar)
Alat Tes dan Penggunaannya
Tes untuk balita, umumnya berupa puzle atau permainan balok-balok dan juga
mengenal benda (gambar benda). Bisa juga anak diminta menggambar orang (tapi
ini untuk anak usia pra-sekolah / 4-5 tahun).
Pada anak balita, untuk sementara ini tidak bisa dites dalam hal minat atau
bakatnya. Namun memang bisa diukur kecerdasannya. Persoalannya, kecerdasan
anak balita masih berkembang. Faktor internal berupa genetik/keturunan,
gizi, dan lingkungan. Faktor pola asuh orangtua kepada anaknya juga
menentukan kecerdasan anak.
Mengukur kecerdasan, secara teori, ditentukan oleh banyak faktor. Misalnya,
kemampuan berbahasa, kemampuan menghitung, daya ingat, kemampuan nalar,
persepsi ruang, dan lain-lainnya. Pada anak balita, kemampuan bahasa masih
akan berkembang, kemampuan hitungnya juga masih terbatas karena berhitung
baru diajarkan lebih mendalam di sekolah dasar.
Umumnya, seorang balita dianggap normal jika perkembangan kemampuannya
adalah sesuai dengan ukuran normal. Misalnya bisa berjalan pada usia
tertentu, demikian juga waktu mulai bicara, dll.
Ada hal yang juga penting, yaitu faktor kematangan sosial anak.
Prinsip penghitungan IQ adalah umur mental dibagi dengan umurnya yang
sesungguhnya, kemudian dikali seratus. Umur mental adalah patokan dari
kemampuan orang lain. Misalnya seorang remaja usianya 15 tahun tapi
kecerdasannya seperti rata-rata orang berumur 20 tahun, jadi IQ-nya = 20 :
15 = 1,33 kemudian dikali 100, berarti IQ-nya 133. Ini termasuk sangat
superior. Angka usia mental ini diperoleh berdasarkan hasil tes yang telah
dikerjakan.
Pada anak balita, pembanding kecerdasan adalah bagaimana anak tersebut
mencapai kemampuan yang bersifat motorik (ketrampilan gerakan). Jadi, kalau
ingin mengetahui kecerdasan yang lebih bersifat kognitif, menurut pendapat
saya, sebaiknya dilakukan setelah anak tsb menginjak sekolah dasar,
setidaknya kelas tiga atau empat SD.

Pengertian Tes EQ
EQ, yang beberapa pakar menyebutnya sebagai ”IQ Sosial”, adalah kemampuan untuk memahami dan bertindak bijaksana dalam menghadapi atau berhubungan dengan orang lain. Si EQ ini terkait erat dengan otak kanan. Hal-hal seperti emosi, daya kreasi atau empti bertempat di belahan otak yang satu ini.
Untuk mencapai kesuksesan hidup, orang tidak butuh IQ tinggi tapi justru butuh EQ yang tinggi. Contohnya, orang yang cerdas bukan main tapi gampang putus asa dan tidak mampu berempati pada orang lain cenderung dijauhi lingkungan sosialnya. Nah, biar pintar sekalipun, tapi judes, mana ada yang suka kan? Sementara orang ber-IQ biasa-biasa saja tetapi sanggup bergaul sehat, tidak kuper dan tidak pula kebablasan, umumnya lebih berhasil dalam hidupnya. Maraknya tawuran pelajar salah satunya karena ABG kurang terlatih keterampilan emosional sehingga kesulitan menerima perbedaan dan tak mudah bertoleransi dengan orang lain.

Manfaat Tes EQ
Melalui tes EQ maka setidaknya akan memberikan manfaat yaitu :
1. Mengenali Jenis dan Tingkat Keadaan Emosional Diri sendiri
2. Bagaimana Cara Mengendalikan emosi secara ’wajar’
3. Bagaimana cara Meningkatkan kecerdasan emosi untuk meningkatkan kualitas interaksi dalam lingkungan pekerjaan maupun lingkungan social




Perbedaan IQ dan EQ

Harus dipahami, bahwa ada perbedaan antara kecerdasan emosional dengan kecerdasan intelektual. Goleman mengungkapkan, bahwa kecerdasan intelektual itu sesungguhnya pembawaan sejak lahir. Kecerdasan emosional tidak demikian. Sedangkan kecerdasan emosional merupakan jembatan antara yang kita ketahui dan lakukan. Dengan semakin tinggi kecerdasan emosional, akan semakin terampil melakukan apapun yang kita ketahui benar

Artikel Terkait Tes IQ dan EQ
INGIN ANAK CERDAS? IQ TERNYATA BUKAN SEGALANYA
Bagaimana sih sebetulnya yang dimaksud dengan anak cerdas? Tentu jawabannya beragam. Yang jelas, kecerdasan meliputi banyak aspek, dari bahasa hingga emosi.
Alkisah, ada empat anak yang kesemuanya bernama Rudi. Rudi pertama, hobi membuat kapal-kapalan. Ia juga sangat suka pelajaran matematika. Rudi yang kedua sangat suka olah raga. Rudi yang ketiga, lain lagi. Ia punya hobi bermain dengan gunting. Hampir semua benda yang ada di depannya ia gunting. Sementara Rudi keempat sangat suka bermain masak-masakan. Nah, di antara ke-4 Rudi itu, mana yang paling cerdas? Ternyata, sebagian besar orang menjawab bahwa Rudi nomor satulah yang paling pandai.
Analogi ini disampaikan oleh Dr. Seto Mulyadi, Psi.Msi., psikolog anak yang akrab dipanggil Kak Seto dalam seminar bertema Mencetak Anak Sehat, Cerdas dan Kreatif yang diadakan Tabloid Nakita beberapa waktu lalu, untuk menunjukkan betapa budaya masyarakat kita cenderung masih menganggap anak cerdas adalah anak yang jago matematika atau hitung-hitungan. Padahal, tentu tidak selalu.
Kecerdasan sangat beragam. Ada anak yang cerdas dalam hal berbahasa, ada juga yang jago hitung-hitungan seperti Rudi pertama tadi, ada pula yang jago menggambar, bermain musik, dan sebagainya. "Perkembangan masing-masing anak tidak sama. Bisa jadi, ada anak yang cerdas kata, tapi lamban dalam hal menggambar," ujar Kak Seto.
Lantas, bagaimana cara mengembangkan kecerdasan dan kreativitas anak? Untuk mengukur tingkat kecerdasan anak, bisa dengan melakukan tes IQ. Namun, IQ bukanlah segala-galanya. Kecerdasan anak bisa dioptimalkan melalui beberapa hal, antara lain:
1. Pengembangan bahasa
Yang terpenting, sering-seringlah mengajak berdialog, bahkan saat anak masih bayi. Lalu, jika anak sudah mulai masuk TK, beri ia kesempatan untuk mengemukakan pendapat. "Pancing dengan pertanyaan, apakah ia senang di sekolah, bukan menanyakan dapat nilai berapa," jelasnya.
2. Kemampuan dasar matematika
Dapat dikembangkan dengan mengenalkan konsep matematika sederhana. Misalnya, menghitung jumlah anak tangga atau tinggi dan berat badan anak.
3. Kebutuhan ilmiah
Tak ada salahnya mengajak anak mengamati pertumbuhan kecambah, proses telur yang menetas, memperhatikan pesawat udara tinggal landas, dan sebagainya.
4. Suka mempelajari sesuatu yang baru
Orang tua bisa memberi rangsangan dengan bermain logico. Permainan ini juga bisa memicu interaksi antara anak dan orang tua.
Nah, jika Anda sebagai orang tua bisa memberi dorongan dan motivasi, jangan heran jika anak 'ngotot' menghabiskan waktu berjam-jam bermain dan belajar bersama Anda. Waktu masih kecil, semua pertanyaan Steven Spielberg selalu dilayani oleh orang tuanya. Dan cara ini ternyata berhasil mencetak seorang sutradara film handal.

MASA KEEMASAN
Otak bayi berkembang pesat menginjak trimester kedua, dan ini akan berlangsung hingga usia 18 bulan. Setelah itu, perkembangannya akan mulai melandai. Oleh karena itu, usia di bawah 2 tahun biasa disebut sebagai masa keemasan (Golden Age). "Jika pada masa ini bayi kurang mendapat gizi, bisa terjadi gangguan-gangguan yang akan berpengaruh pada aspek kognitifnya," ujar Prof. Dr. Ali Khomsan, Ms., Guru Besar Ilmu Pangan dan Gizi, Jurusan Gizi Masyarakat dan Sumberdaya Keluarga IPB, dalam seminar yang sama.
Oleh sebab itu, seorang ibu harus memahami pentingnya gizi bagi anak. Ketika bayi baru lahir, jumlah sel otaknya sudah mencapai 66 persen dan beratnya 27 persen dari berat maksimal. Kemudian, sel-sel otak akan tumbuh sampai 90 persen dari berat maksimal. Jika berat otak dewasa rata-rata 1400 gram, maka di usia 2 tahun, berat otak anak sudah mencapai 1200 gram. "Artinya, usia ini memang masa perkembangan otak yang sangat cepat."
Ali Khomsan menyarankan agar di usia 2 tahun, otak anak diberi stimulus yang bisa memacu pertumbuhannya. "Masukan yang terbaik adalah kolesterol dan asam lemak esensial yaitu Omega 3 dan Omega 6," ujarnya. Ini bisa diperoleh lewat pemberian susu, apalagi sekarang ini hampir setiap produk susu kaleng mengandung Omega-3 dan Omega-6.
Bisa juga dengan memberikan sebutir telur ayam kampung setiap hari. "Ini sudah memadai bagi seorang anak." Sumber ikan laut juga bisa menjadi alternatif pengganti telur ayam kampung. "Sayangnya, orang Indonesia tidak terlalu suka makan ikan laut dan cenderung suka pada ikan air tawar yang kadar Omega 3-nya tidak terlalu tinggi."
Pertumbuhan otak di masa keemasan ini ternyata sangat berpengaruh terhadap perkembangan motorik anak. Untuk mengetahuinya, bisa dilihat dari kemampuan anak disesuaikan dengan tahap perkembangannya. Misalnya, umur 12-18 bulan adalah usia di mana seorang anak mulai berjalan.

SIFAT UNIK
Berbagai cara dapat menjadi masukan yang positif bagi si balita. Hal termudah yang bisa dilakukan adalah dengan memberikan rangsangan sejak masa kehamilan. Misalnya, dengan memberi sentuhan lembut, dekapan, belaian, atau menyenandungkan lagu. Ini dimaksudkan supaya anak memperoleh suasana kasih yang hangat.
Saat anak menginjak usia balita, mendongeng bisa menjadi salah satu sarana yang cukup ampuh untuk berkomunikasi dengan mereka. Misalnya, dengan membuat boneka dari sapu tangan lalu seolah-olah berbicara dengan boneka tersebut. Dari situ, orang tua menyisipkan pesan pada anak dengan cara yang tidak memaksa. Misalnya, harus mau bangun pagi dan sebagainya.
Selain itu, orang tua harus paham bahwa anak memiliki sifat yang unik. Jadi, anak yang satu pasti tak pernah sama dengan anak lain. Ada yang pandai menyanyi, tapi tidak terampil dalam hal berhitung, ataupun sebaliknya. "Ini karena secara genetik mereka memang sudah berbeda," ujar Kak Seto. Akibatnya, potensi tiap anak pun berlainan. Ini bisa diibaratkan dengan merekahnya bunga yang bermacam-macam warnanya di sebuah taman secara bersama-sama.

SETIAP ANAK BISA KREATIF
Untuk menggali kemampuan anak, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, antara lain:
- Anak tak sama dengan orang dewasa. Ada batasan-batasan yang membedakan mereka dengan orang dewasa. Agar anak mau belajar, diperlukan kesabaran dan toleransi mendalam. "Jangan segan-segan mengacungkan jempol jika anak dapat melakukan sesuatu atau punya prestasi," lanjutnya.
- Ciptakan suasana belajar yang menyenangkan. Dari mulai membaca, menulis sampai berhitung. Misalnya dengan menempel tulisan "kursi" di kursi makan atau alat-alat rumah tangga yang lain. Secara tidak langsung, anak akan belajar tanpa paksaan dari siapa pun.
- Beri keleluasan anak untuk berkembang. "Kalau dulu waktu masih bayi, anak tampak begitu lucu, maka saat berusia 3 tahun, jangan meminta ia lucu seperti sebelumnya." Perilaku anak akan berkembang sesuai fase perkembangan yang dilaluinya.
- Ingat, anak itu suka meniru. Ini adalah hal yang wajar bagi anak-anak. Bahkan, meniru adalah salah satu proses pembentukan tingkah laku anak. Misalnya, anak suka berbohong. "Berarti ada yang perlu dicermati, apakah lingkungan sekitarnya berperilaku seperti itu." Bisa jadi, anak pernah melihat ibunya menyuruh pembantu berbohong pada tamu. Dari situ, anak melihat bahwa berbohong itu boleh, sehingga ia pun meniru. Anak yang gemar membaca juga bisa jadi juga meniru dari orang tuanya yang juga hobi membaca. Oleh karena itu, "Orang tua dan guru seharusnya bisa menjadi teladan yang nyata dan baik bagi anak."
- Setiap anak bisa jadi kreatif. Jangan sedikit-sedikit anak dimarahi. Misalnya, salah memberi warna pada tugas menggambarnya. Intinya, beri anak kesempatan untuk berpikir berbeda. "Saya pernah lihat sebuah TK yang secara berkala membolehkan muridnya menyanyikan lagu yang ia ciptakan sendiri." Jika anak dikondisikan seperti ini, otak kanan yang berfungsi sebagai pusat kreativitas pun akan terus terasah.

KECERDASAN EMOSIONAL ITU PERLU
Ada banyak kecerdasan yang melingkupi anak, dan menurut ahli, saat ini kecerdasan emosional atau emotional quotient (EQ)-lah yang memegang peran penting dalam mencetak anak yang sukses nantinya. Di dalam kecerdasan emosional itu terdapat pula kecerdasan sosial. Di sini anak bisa memahami dan mengerti orang lain. Ia juga bisa bersikap bijaksana atas apa yang ia alami dan hadapi.
Untuk melatih kecerdasan emosional ini, orang tua harus menampilkan suasana damai dengan sikap saling menghargai satu sama lain, tekun, ulet dan banyak memberi senyum. "Kalau anak bertanya, kenapa Mama nggak salat, jangan langsung marah, tapi catatlah dan buat perjanjian untuk juga mencatat apa yang anak lakukan. Misalnya, tanyakan kenapa anak malas makan dan sebagainya." Dengan demikian, suasana demokratis pun mulai tercipta sejak dini.

Untuk mengetahui apakah gizi yang diberikan itu telah memacu tingkat intelegensi anak, ia menjelaskan bahwa orang tua tidak semata-mata langsung tahu dari perilaku anak.

"Kecerdasan seorang anak tidak diketahui sampai ia memperoleh input lain dari lingkungan sekitarnya." Berdasarkan penelitian yang ditemui oleh Ali Khomsan kalau usia keemasan itu terlampaui dalam keadaan kurang gizi, maka IQ yang diukur nanti dan setelah itu ia mengalami perbaikan, perbaikannya ini sudah tidak bermakna untuk memperbaiki IQ yang sudah terlanjur kurang."

Pertumbuhan otak yang di masa keemasan ini ternyata sangat mempengaruhi perkembangan motorik. Untuk mengetahui seberapa jauh otak anak berkembangtingkat intelegansi anak, bisa dilihat dari "Dari aspek kesehatan itu sudah ada tahapan-tahapannya tetapi sebenarnya di sini sudah ada range atau kisaran." Misalkan, kisaran umur untuk anak yang bisa jalan yaitu antar 12-18 bulan. "Jadi kalau terjadi hal tersebut jangan terlalu bingung karena dari aspek kesehatan sudah ada tahapan-tahapannya.
Ia berpendapat bahwa sebenarnya antara perkembangan motorik itu berkaitan dengan aspek kecerdasan. "Misalnya apakah anak yang berumur 1 tahun bisa ngomong itu cerdas, ya belum tentu, belum ada teori yang mengaitkan kalau anak itu bisa jalan dengan cepat, bisa ngomong lebih cepat dibanding yang seusianya itu berarti lebih cerdas dibanding yang lain."

0 komentar:

Post a Comment

 
;